Berakhirnya Era Partai Dakwah


Oleh Ridwansyah Yusuf Achmad

Seiring dengan berlangsungnya MUNAS ke-2 Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang kedua di salah satu hotel termahal di nusantara ini, Hotel Ritz-Carlton Jakarta, Berakhir pula era partai yang menjadikan dakwah Islam sebagai basis gerakannya. Ini tentu menjadi pukulan telak bagi kalangan yang mengharapkan perubahan dimulai dari gerakan yang berbasis moral dan menjadikan agama sebagai ruh dari gerakan itu sendiri.

Ditabuhnya gema reformasi di tahun 1998 memunculkan partai partai bernuansakan Islam baru untuk mendampingi PPP sebagai representatif islam di masa orde baru. Lahirnya PKB, PAN, PBB, dan PKS di era reformasi lalu seakan ingin menjawab kerinduan masa lalu akan romantika kejayaan Partai Masyumi. Semua partai seakan menggadang gadang akan menjadi pemersatu partai-partai Islam di Indonesia dengan menjadi idelogi (pure) Islam sebagai basis gerakannya.

Akan tetapi, seiring waktu satu per satu partai ini berguguran dan mulai menyandingkan istilah nasionalis-religius sebagai citra dari partai tersebut. Perlahan namun pasti, partai Islam ini tidak lagi menjadikan Islam sebagai citra dan ruh pergerakan dari partai tersebut, dan tersisalah pada akhir 2004 hanya PKS yang masih cukup berani mencitrakan sebagai partai dakwah Islam.

Pemilu 2009 pun berakhir dengan bisa dikatakan kekalahan dari partai Islam, semua partai turun dalam peraihan suara kecuali PKS yang hanya naik beberapa poin saja. Hal ini yang mungkin menjadi alasan kenapa pula pada akhirnya PKS menjual semangat dakwahnya menjadi semangat meraih kemenangan suara yang cenderung sangat mengejar popularitas.

Pergeseran pola gerak PKS mulai tampak dengan sangat sejak periode pemerintahan 2009-2014 ini, dimana PKS mulai tampak pragmatis dalam beberapa isu yang ada serta lebih memilih diam atas isu-isu yang memungkinkan PKS terganggu stabilitas koalisi dengan partai pemenang PEMILU 2009. Ini menjadi sebuah pertanyaan bagi kalangan yang berharap banyak pada partai dakwah yang mengklaim dirinya sebaga partai yang bersih peduli dan profesional. PKS seakan saat ini tidak tegas dan keras dalam menegakkan kebenaran.

Jika menilik saat PEMILU 1999, dimana PK (nama sebelum PKS) hanya mengirimkan 7 politisi islam militan ke senayan dan seorang Nur Mahmudi Ismail sebagai menteri kehutanan. Akan tetapi, perubahan yang terasa karena ruh dakwah setiap individu ini berbuah hasil yang signifikan. Sebutlah menteri kehutanan Nur Mahmudi Ismail yang dikenal sederhana dan membersihkan koruptor di kementerian kehutanan saat itu.

PKS pun tampaknya mulai menggeser beberapa nama kader yang dulu membesarkan partai ini dengan politisi muda yang tampak populis dan pragmatis. Sebutlah nama Hidayat Nur Wahid yang sekarang hilang di telan bumi, padahal sebelumnya beliau seorang ketua MPR, atau didepaknya nama Saiful Islam yang dikenal sebagai seorang yang sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari PKS.

Perubahan lain pun terjadi dari pola pergerakan PKS adalah semangat yang ditularkan kepada kadernya. PKS dulu mendoktrin kadernya untuk mengajak masyarakat berislam dengan baik atau berdakwah secara utuh. Akan tetapi kini, semangat yang ditularkan adalah untuk mengajak sebanyak-banyaknya orang yang mencoblos PKS. Proses pergerakannya pun hanya sebatas saat PEMILU kepala daerah atau PEMILU Nasional, sehingga semakin membenarkan PKS semakin berpikir instan dan pragmatis untuk merebut kemenangan. Jika dulu semangatnya adalah ilallah (untuk Allah) maka sekarang adalah ilal hizb (untuk partai). Semangat pelayanan dan pengabdian masyarakat yang menjadi jiwa “peduli” PKS pun juga semakin berkurang dan tergantikan dengan politik pencitraan yang menghabiskan banyak uang dan cenderung populis.

Hingga terakhir saat MUNAS ke-2 ini, PKS akhirnya mengorbankan dana sangat besar untuk untuk mengadakan acara di Hotel yang memiliki tarif rata-rata kamarnya sekitar 3 juta rupiah. Turut diundangnya dubes amerika serikat dan memberikan kesempatan baginya untuk berbicara menjadi pertanyaan lagi, apakah PKS akan bersahabat dengan amerika yang jelas-jelas melindungi Israel dalam menjajah Palestina ? jika iya jawabannya, maka jelas sangat pragmatisme partai ini dan semakin tampak bahwa PKS bukan lagi partai dakwah, akan tetapi hanya sekedar partai politik biasa yang mencoba merangkul semua kalangan untuk meraih kemenangan.

*penulis adalah seorang yang berharap banyak adanya perubahan Indonesia dari partai Islam yang menjadikan pendidikan sebagai tahapan dalam membangun kemandirian Indonesia.

Advertisements

26 Comments

  1. Assalamu`alaikum. Afwan jiddan sebelumnya, apakah sudah tabayyun akh terkait hasil Munas yang lalu? sudah dapat bayanat resmi?

    baiknya pendapat berdasarkan hasil analisa pribadi tidak langsung dimuntahkan ke khalayak, karena boleh jadi apa yang kita lihat, dengar, atau rasakan tidak sepenuhnya benar, akibat kita yang hanya melihat dari sudut pandang kita saja.

    mengkritisi boleh karena itu akan jadi umpan positif untuk perbaikan, tapi tentu haruslah disampaikan pada tempat yang tepat, sehingga tidak menimbulkan opini yang keliru. khawatir akhirnya publik terjebak dalam opini yang antum buat, tanpa sempat memperoleh bayanat yang jauh lebih menentramkan.

    Wallohu`alam.

      1. yeah.. I know..^^

        koq tiba2 menghilang dr FB?? buku ente piye?jadi launching di Ambon?

  2. banyak sekali fitnah yang menempa umat islam. sperti dipermainkan aja skrg, kebenaran dan kebatilan harus benar2 diuji dengan ilmu. dan sayang ilmu itu sendiri menjadi hal yang langka di kalangan umat

  3. bismillah..
    luar biasa pendapat antm akhi.. kita buktikan bareng-bareng akh.. biar hizb ini memang tetap sebagai partai dakwah.. antm masih dalam gerbong kereta dakwah ini kan?

    1. ya iyalah boss.. masih insya Allah… kalo gak masih di gerbong dakwah, buat apa ane kritik jamaah dakwah ini…. justri ini bentuk kepedulian…

      walau tampaknya orang2 pada salah paham.. ckckckk

      yuk kita jadi kader yg terbuka ^^

  4. Assalamu’alaikum, salam perbaikan ABG, mudah-mudahan tetap Istiqomah.

    banyak yang terucap memecahkan telinga

    banyak kata terucap setinggi langit
    memecahkan telinga, tuli seketika

    kata tak bererti di hadapanNya
    tangan dan kaki, pengganti bicara

    katakan yang benar, tentang kebenaran
    diamlah, diamlah, cahaya keemasan

    nyatakan katamu, bukti kesungguhan
    mulianya dunia bukan kerana kata

  5. Da’i-da’i yang baik setelah baca tulisan ini pasti akan langsung mencari tahu lebih mendalam, insya Allah. Untuk lebih memahami apa yang sebenarnya terjadi.

    Saya pikir tulisannya cukup bagus juga, -cukup provokatif maksudnya ^^
    Bikin orang jadi penasaran: bener ga sih PKS begitu..?
    Jadinya lebih banyak belajar lagi ya..

  6. hanya mau memberi informasi tentang munas di hotel Ritz-Carlton. PKS mendapat harga ‘miring’ dikarenakan beberapa waktu sebelumnya hotel tersebut dibom oleh orang yang tidak bertanggung jawab,sehingga Ritz-Carlton mengadakan promosi berupa pemotongan harga yang semiring-miringnya sebagai bentuk pengembalian nama baik perusahaan.

    tentang metamorfosa PKS menjadi partai nasionalis-religius, berprasangka baik saja yusuf. bahwa sebelum mereka memutuskannya telah dipikirkan matang2 baik buruknya. toh jikalau keputusan itu salah, kita akan lihat akibatnya. just wait and see.

    semoga kita semua senantiasa memiliki niat yang lurus serta tak pernah lelah berjuang
    semoga dan semoga 🙂

  7. assalamu’alaikum.
    to; saudara2ku seiman
    ane berusaha slalu mencintai dan membenci krn Alloh Ta’ala, pun thdp pks. tp mnurut ane krn sdh “terlalu jauh” dr pjuangan awalnya, ane out dari pks, tp secara personal, smua tmn2 tetep ane anggep sodara seiman.
    ane pilih belajar dan berbuat mengikuti qur’an dan sunnah, spt yg diajarkn pendahulu2 kita, termasuk syaikh Abdullah Azzam, Sayyid Qutb, Hasan Al Banna, dan lain2 (Rahimahulloh).
    tegaknya islam bukan lewat partai, bukan juga dengan cara demokrasi, tapi dengan cara yg islami sesuai syar’i. wallahu a’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s